√ Fungsi Pulser Pada Motor Yang Harus Diketahui

Sedang memuat √ Fungsi Pulser Pada Motor Yang Harus Diketahui...

Fungsi Pulser Pada Motor Terbaru 2019 – Sobat otomotif mengenal dunia otomotif memang tak hanya cukup rangkaian mesin serta desain motor ataupun mobil saja, namun hal yang terpentingpun harus kita ketahui meski bagian-bagian tersebut jarang kita perhatikan. Nah, beberapa komponen penting yang jarang kita perhatikan namun memiliki peranan yang tak kalah pentingnya ialaha “Pulser”.

Lalu apa sih itu Pulser? dan bagaimana cara kerjanya? Pulser merupakan sebuah komponen yang cukup vital pada mesin sepeda motor. Sehingga kita harus memperhatikan pulser agar kelistrikan pada motor tetap aman dan stabil. Pluser memiliki bentuk yang terdiri dari besi yang memiliki magnet kemudian dililit dengan kawat tembaga halus. Dan jika ujung pulser ditempelkan dengan benda logam dan ditarik secara berulang-ulang maka ujung dari pulser tersebut akan mengalirkan listrik dan litrik tersebut dapat dilihat dengan menggunakan alat seperti avometer.

Nah sobat otomotif, memiliki sebuah kendaraan bermotor memang merupakan keharusn di jaman sekarang, minimal setiap orang sudah memiliki kendaraan bermotor meski itu masih kredit ataupun nyicildengan jenis motor bebek ataupun matic. Akan tetapi pengetahuan mengenai sperpart motor seperti mengetahui fungsi pulser pada motor, cara merawat motor injeksi dan motor non injeksi dengan baik masih minim disetiap pemiliki kendaraan bermotor.

Dan salah satu sperpart kendaraan bermotor yang masih minim diketahui oleh pemilik kendaraan bermotor adalah yang akan kita bahas kali ini, yakni Pulser motor. Para rider yang sudah mengetahui kelebihan dan kekurangan motor matic dan bebek pasti akan lebih memilih motor matic. Karena motor jenis ini memiliki kelebihan dan kemudahan dalam berkendara, dan berikut adalah Fungsi Pulser Pada Motor Yang Harus Diketahui.

Fungsi Pulser Pada Motor

Fungsi Pulser Pada Motor

Pulser merupakan salah satu komponen penting yang ada pada mesin motor. Pulser sendiri memiliki fungsi tertentu yang dapat menstabilkan arus listrik pada motor tersebut. Selain itu pulser juga dipasang yang benar agar fungsi pulser bisa bekerja lebih maksimal. Saat ini belum banyak orang yang mengetahui bagaimana cara kerja pulser dan juga fungsi dari pulser itu sendiri. Dan untuk lebih jelasnya berikut adalah Fungsi Pulser Pada Motor Yang Harus Diketahui.

Fungsi Pulser Pada Motor

Pulser motor adalah sebuah perangkat penting yang ada pada mesin kendaraan bermotor berbahan bakar bensin yang berfungsi sebagai penentu waktu kepada CDI (Capasitor Dischange Ignition) maupun TCI (Transistor Control Iginition) untuk mematikan listrik yang akan diteruskan oleh pengapian oleh busi. Atau dalam bahasa mudahnya yaitu untuk membaca dan mendeteksi posisi piston motor berdasarkan posisi Pick Up pada magnet yang selanjutnya akan dikirim ke CDI maupun TCI dan digunakan untuk menentukan timing pengapian.

Bentuk Pulser itu sendiri berupa besi yang memiliki magnet kemudian dililit kawar tembaga halus. Bila ada benda seperti besi di dekatkan atau ditempelkan pada ujung pulser itu sendiri kemudian ditarik secara beulang-ulang maka ujung dari pulser itu akan mengalirkan listrik. Aliran litsrik itu sendiri dapat kita lihat dengan menggunakan alat seperti Avometer dengan jarum petunjuk pemakaianya mengarah pada ohm meter skala x10 atau x100.

Dengan cara begitu maka jarum petunjuknya akan menunjukan nilai dari lilitan pulser itu sendiri. Kemudian kita coba tempelkan besi pada ujung pulser beberapa kali maka akan terlihat jarum ohm meter akan bergetar yang menunjukan tanda adanya aliran listrik yang mengalir dri pulser.

Pulser pada motor itu sendiri didalam pemasanganya ada beberapa jenis seperti bawaan pabrik atau setela yang memang dirubah oleh si pemilik. Tapi sering sekali ada pulser yang satu ujungnya dikeluarkan menuju CDI kemudian yang satunya lagi langsung kebody mesindan ada juga yang langsung keluar dua ujung dan masuk ke CDI juga. Disamping itu ada CDI yang hanya bisa bekerja apabila diberi ujung pulser tersebut atau biasanya lebih gampang kalu kedua ujung pulser tersebut keluar listrik negativ dan positif maka kita cari ujung tersebut untuk CDI kita.

Jenis Pulser

Banyak orang yang belum mengetahui bahwa ada 2 jenis pulser di dalam mesin motor meskipun fungsi pulser pada motor sama saja akan tetapi beberapa pabrik otomotif bawaan seperti Yamaha, Honda dan Suzuki serta Kawasaki memilih jenis pulser tertentu. Bukan bagus atau murah, penentuan pluser pada sepeda motor berpengaruh pada daya tenaga dan juga efisiensi bahan bakar pada motor itu sendiri.

Pluser positif adalah pluser yang apabila ujung paling depan dari tonjolan megnet melewati pluser, maka pluser itu sendiri akan menghasilkan plusa positif. Dan sebaliknya jika apabila ujung paling belakang tonjolan magnet melewati pluser maka pluser akan menghasilkan pulsa negatif. Pulsa positif B akan digunakan untuk advance timing saat RPM menengah keatas dan pluser negatif A digunakan saat idle atau RPM menengah kebawah.

Pluser negatif adalah pluser dari kebalikan pluser positif yang apabila ujung paling depan dari tonjolan magnet melewati pluser makal pluser akan menghasilkan plusa negatif. Dan apabila ujung paling belakang dari tonjolan magnet melewati pluser makan pluser akan menghasilkan pulsa positif.

Cara Cek Pulser Motor

Meski kita mengetahui penyebab motor kurang tenaga akan tetapi hampir semua spertpart pada motor ada masa ausnya atau lebih ringan ada masa expirenya jadi tiap part yang menempel pada motor akan mati atau rusak pada waktunya baik karena pemakaian atupun masalah teknis yang lainya. Kerusakan satu keausan itu sendiri tidak terkecuali pada pluser motor kita. Fungsi pluser pada motor memang wajib kita cek apakah masih layak atau mesti kita ganti dengan part yang baru.

Sebelum kita mengecek pluser alangkah baiknya perlu kita ketahui bahwa lilitan kawat tembaga yang berada dalam pluser adalah kawat tembaga yang berbentuk kecil dan sangat halus. Dalam mekanismenya jika kita tempelkan pada ujung komponen pluser secara beberapa kali nantinya otomatis diujung lilitan pluser akan menghasilkan arus listrik namun sangat kecil. Jika anda menggunakan volt meter dan lihat pada volt meter jarum bergerak pada skala 0,5 sampe dengan 1 volt.

Selanjutnya anda coba hubungkan dengan besi pada pulser berulang-ulang, nantinya apabila jarum avo meter bergerak-gerak berarti terdapat arus listrik didalam pluser dan menandakan bahawa pulser motor dalam kondisi baik. Namun apabila sebaliknya tidak ada pergerakan sama sekali atau pergerakanya berbeda maka pulser bisa dikatakan rusak. Sebelumnya jika kita tidak memiliki alat avo meter kita bisa dengan mencopot kuparan pada pulser motor dan mencoba pluser dari motor lain. Jika bisa nyala dan tidak ada masalah lagi sudah dipastikan pulser motor kita bermasalah.

Ciri-Ciri Pulser Lemah atau Rusak

Cara mengecekpulser diatas merupakan cara cek bila kita memahami mesin dan juga terbiasa bongkar part mesin motor kita sendiri. Tapi bagaimana bagi orang awam akan otomotif ingin mengetahui pulser kita lemah atau rusak ? tentu saja  terlalau ragu jika harus membongkar mesin motor untuk mengetes dengan alat tes seperti avo meter. Tidak usah kawatir, biasanya motor akan mengeluarkan gejala-gejala apabila ada part di dalam mesin yang bermasalah.  Setidaknya ada beberapa ciri bahwa pulser kita rusak atau lemah.

Ciri pulser sudah lemah, rusak atau tidak berjalanya fungsi pulser pada motor terdapat pada sepeda motor yang mempunyai gejala atau problem hampir sama dengan pary CDI kita rusak. Contoh pulser yang lemah atau rusak sedang biasanya mesin sepeda motor masih bisa kita hidupkan dan diajak jalan-jalan. Namun ada beberapa masalah saat jalan seperti sepeda motor tersendat-sendat seperti kehabisan bensin.

Biasanya problem tersebut pada umumnya terjadi ketika kondisi motor pelan atau pada saat melaju kencang. Namun berbeda jika kasusnya lilitan yang berada didalam pluser motor itu sendiri putus maka sepeda motor tidak bisa hidup sama sekali. Hal ini disebabkan fungsi pulser pada motor tidak maksimal dan tidak menyalurkan tegangan ke unit CDI.

Nah guys, itulah Fungsi Pulser Pada Motor Yang Wajib Diketahui. Perlu anda ketahui juga pulser juga memiliki peranan yang sangat vital bagi sebuah kendaraan bermotor, sehingga kita harus rajin mengecek kondisi pulser setiap kali servis motor. Selain itu perhatikan gejala-gejala jika pulser pada motor anda mulai melemah, sehingga kalian bisa cepat-cepat memperbaikinya. Demikian informasi dari kami semoga bermanfaat. “SALAM OTOMOTIF”.

√ Fungsi Pulser Pada Motor Yang Harus Diketahui | walawili | 4.5